liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
'Tarzan' Kecil Dibesarkan Sekelompok Monyet

Jakarta, CNBC Indonesia – Marina Chapman, seorang wanita dari Yorkshire, Inggris memiliki kisah unik dan tidak biasa yang dianggap konyol oleh sebagian orang. Nama Marina mulai populer di dunia sejak ia menerbitkan buku tentang kisah kecilnya yang dibius, diculik, dibuang di hutan, dan dirawat oleh Capuchin Monkeys.

Cerita dimulai pada tahun 1954 atau saat Marina berusia empat tahun. Saat itu, Marina sedang bermain di halaman belakang rumahnya di Kolombia, Amerika Selatan. Saat bermain, Marina tidak menyadari bahwa ada bahaya yang mengintai di sekelilingnya hingga kain putih menggoda tubuhnya.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

“[Tiba-tiba] Saya melihat kilatan tangan hitam dan kain putih menutupi wajah saya. Saat itu saya langsung loncat kaget dan ketakutan, saya mencium bau kimia yang tajam,” kata Marina dikutip dari Daily Mail, Selasa (11/1/2023).

“Pikiran terakhir saya ketika saya mulai kehilangan kesadaran adalah ‘Saya akan mati’,” lanjutnya.

Ketika setengah sadar, Marina menyadari bahwa dia berada di dalam truk bersama anak-anak lain yang diculik. Tidak lama kemudian, dia pingsan lagi. Ketika dia pingsan, Marina mengatakan dia merasa tubuhnya digendong oleh seorang pria yang sedang berlari dan ditinggalkan di tengah hutan dalam keadaan tidak berdaya.

Ketika dia terbangun setelah ketakutan dan kelaparan yang ekstrem di malam sebelumnya, Marina dikelilingi oleh sekelompok monyet. Katanya, salah satu monyet mendekati dan mendorongnya hingga terjatuh.

Foto: Marina Chapman, dijuluki manusia kera. (Facebook @Marina Chapman)
Marina Chapman disebut manusia kera. (Facebook @Marina Chapman)

Penampilan Marina yang berbeda membuat para monyet menyelidikinya dengan bergantian menarik baju dan rambutnya. Meski berteriak minta dilepaskan, monyet-monyet itu enggan berhenti memeriksa Marina.

Setelah diperiksa, salah satu kera tiba-tiba menjatuhkan seikat pisang hijau mentah karena kaget mendengar teriakan Marina. Marina yang saat itu sedang lapar mengaku langsung ikut pesta pisang monyet.

Sejak itu, Marina memutuskan untuk menghabiskan waktu bersama rombongan monyet yang berjumlah sekitar 30 orang itu. Dia bilang dia merasa aman saat bersama mereka.

Berada di dekat mereka membuat saya merasa aman. Di malam hari, suara mereka membuat saya merasa bahagia, kata Marina.

Semakin lama dia tinggal bersama monyet, Marina semakin mirip dengan mereka. Marina mengaku menirukan suara monyet hingga merespon suaranya dan sering mencakar tubuhnya.

Suatu hari, Marina merasakan sakit perut yang parah karena makan buah asam di hutan. Sambil memegangi perutnya dan merintih, tiba-tiba Marina didekati oleh kakek kera itu. Alih-alih menyerang Marina, kakek monyet dengan lembut mengguncang tubuh Marina, mendorongnya, dan mengajaknya pergi ke suatu tempat.

Setelah berjuang untuk berjalan, Marina tiba di sebuah genangan air. Tiba-tiba kakek kera mendorong dan menjulurkan kepalanya ke dalam kubangan. Marina berjuang sekuat tenaga karena dia pikir dia akan tenggelam.

Namun, ketika melihat wajah monyet tua yang terlihat tenang dan tidak marah, Marina merasa monyet itu ingin mengatakan sesuatu.

“Saat itu saya percaya padanya. Sorot matanya dan ketenangan dalam gerakannya membuat saya sadar bahwa dia berusaha membantu saya,” kata Marina.

Rupanya, kakek kera meminta Marina meminum air berlumpur di hadapannya. Setelah meminum air berlumpur, Marina pingsan, batuk, dan memuntahkan asam dalam jumlah besar dari perutnya. Ia pun menganggap ‘perawatan’ kakek monyet itu sukses.

Seiring waktu, Marina bergaul dengan teman monyetnya dan bahkan memberi mereka nama, seperti Spot yang energik, Brownie yang lembut dan penyayang, Tip yang pemalu, hingga sahabat Mia yang sangat pemalu.

Setelah merasa diterima, Marina memutuskan untuk belajar memanjat pohon. Setiap hari, dia belajar memanjat dari pohon yang lebih pendek dan lebih ramping. Meskipun dia selalu jatuh, dia tidak pernah menyerah. Berkat ini, otot-otot di kaki dan lengannya semakin kuat. Tidak hanya itu, kulit tangan, kaki, siku, lutut, dan pergelangan kaki menjadi sangat kasar.

Foto: Marina Chapman, dijuluki manusia kera. (Facebook @Marina Chapman)
Marina Chapman disebut manusia kera. (Facebook @Marina Chapman)

Marina yang sudah lama tinggal di hutan memiliki kemampuan menjelajah yang lebih besar. Suatu hari, Marina secara tidak sengaja menemukan sekumpulan gubuk. Melihat ini, dia memberanikan diri. Alhasil, Marina bertemu dengan seorang ibu yang baru saja melahirkan.

Hatiku berdebar melihatnya, merasakan perasaan yang dibutuhkan semua manusia, [yaitu] untuk dicintai. Namun, ketika saya menatap mata saya, hanya ada ketakutan di wajah wanita itu,” kata Marina.

Melihat sosok Marina, wanita itu tiba-tiba berteriak menyebabkan seorang pria berlari keluar dari gubuk dan menangkap Marina. Pria itu kemudian memegang bahu Marina dengan satu tangan dan memaksa Marina membuka mulutnya untuk memeriksa giginya.

Meski tidak memiliki taring seperti monyet, Marina tetap saja dihalau oleh pria tersebut karena suara dan tindakannya sangat mirip dengan monyet, bukan anak manusia.

“Saya mencoba memohon padanya, meminta makanan dan tempat tinggal. Namun, suara dan tindakan saya lebih mirip kera daripada manusia. Tanpa penundaan, dia meninggalkan saya. Akhirnya saya kembali ke hutan dengan perasaan patah hati,” kata Marina. .

[Gambas:Video CNBC]

(mij/mij)